Kecantikan itu tidak akan pernah kekal

Hampir seminggu ana jadi pemerhati pada setangkai mawar desa yang berputik di halaman. Bunga ros kampung pink pemberian mak, kali ini galak sungguh berbunga. Tak putus-putus berputik, berkembang dan akhirnya gugur. Bila di amati, begitulah kehidupan kita juga di atas dunia ini. Tak akan kekal dan tiada yang kekal melainkan Allah swt, Tuhan yang Maha Esa. 




Pertama kali bunga mawar mak ni berputik dan muncul lebih awal dari 4 lagi kudup di tangkainya. Masih terjaga kelopaknya tersusun rapat. Bagaikan bayi yang baru lahir belum tahu apa-apa tentang dia terlindung rapi oleh penjaganya. 




Keesokkannya, kudup mula berkembang kecil beberapa kelopak menampakkan seri warna pink di tangkai namun masih belum mekar sepenuhnya. Pada ana, ia bagaikan alam kanak-kanak kita dahulu. Sudah mula keluar dari jagaan untuk melihat keindahan dan isi dunia. Namun masih belum berani melangkah jauh, mengembangkan layarnya. 




Subhanaallah.. hari ketiga, pagi yang cerah ia mekar kembang berbunga dengan indahnya. Setiap kelopaknya terpancar keindahan warna pink yang bisa menarik perhatian siapa sahaja yang memandang. Harumannya juga luar biasa dan amat mempersona. Begitulah juga alam remaja. Ketika usia remaja, waktu inilah kecantikan sedang mekar, menjadi perhatian ramai, ghairah dalam melayari perjalanan usia. Segalanya indah dan mempersona, mudah juga tercalar dan tergoda kerana kita mula bebas dalam meneroka dunia. Sang kumbang pun ingin menghampiri dan menikmati manis madunya bunga. 





Hari ke-lima, warna kian pudar, walau masih berkuntum kelopaknya. Ana anggap ini waktu kita di alam rumahtangga. Kelopak mulai pudar kerana kepenatan dalam aliran carta kehidupan. Banyak yang harus kita lakukan dalam keterbatasan waktu yang di pinjamkanNya. Lelah dengan ujian yang tak pernah padam. Namun masih mampu bertahan seadanya, perjalanan kehidupan harus di teruskan jua. 




Hari ke-enam. Kelopak sudah mula kelayuan dan satu persatu gugur ke bumi. Inilah bakal pengakhirannya nanti. Usia yang kian meninggi jika diizinkanNya nanti. Kecantikan kian pudar, kudrat kian berkurangan. Pendakian usia kian memenatkan. Keindahan bukan lagi milik sang mawar, yang bakal kelayuan. 




Dan akhirnya, hari ke tujuh ia telah gugur sepenuhnya dan digantikan oleh kudup-kudup mawar yang baharu mekar. Inilah pengakhiran kehidupan sang bunga begitu juga kita manusia nanti. Hilang lenyap dari pandangan. Tiada lagi haruman dan keindahan. Bakal di gantikan oleh keturunan. 

Ironi kan.. perjalanan bunga mawar desa ini dengan lentera kehidupan kita manusia. Mungkin perjalanan usia kita berbeza, ujian dan bahagian yang kita lalui juga tidak sama namun kesinambungan nya hampir serupa. Tidak ada yang kekal di dunia melainkan Dia. Segalanya ini bukan milik kita, pinjaman semata-mata. Namun usah kita terus leka, carilah bekalan selagi berbaki usia untuk menerangi dan menemani di alam yang kekal di sana... 
Kecantikan itu tidak akan pernah kekal Kecantikan itu tidak akan pernah kekal Reviewed by Ana Jingga on November 17, 2019 Rating: 5

16 comments:

  1. great sharing. betul tu takda yang kekal dalam dunia ni

    p.s pernah tanam dulu mawar kampung tu but one day my mom pergi cantas, semak katanya
    i guess bunga tu merajuk, lepas kena cantas dia terus mati..x hidup lagi dah even i try to save it so many times

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe bunga ros kampung ni jenis tumbuh merayap2 je batang di panjang2 kan memang boleh jadi semak susah nak pantau kena trim selalu :)

      Delete
  2. Masa terindah hari ketiga macam kita manusia prime time of life is in the 30s.

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh jadi juga kan atau pun sekitar usia awal 20 ketika sedang mekar mewangi gitew :)

      Delete
  3. Betul tu KakNa. Kitaran hidup kita akhirnya kembali kepada sang pencipta. Terima kasih untuk perkongsian 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitulah perjalanan usia yang dipinjamkanNya Sha :)

      Delete
  4. Patutlah ada ayat berkata jika ingin melihat kebesaran tuhan maka lihatlah pada alam.

    kita semua tidak kekal. kita cuma hamba

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan ARz kadang-kadang setiap sesuatu tu kita kena pandang dengan mata hati buka sekadar sebuah pandangan :)

      Delete
  5. Betul setuju sekali! apa pun tiada yang kekal, hari ini milik kita esk belum tentu lagi.. hargai apa yang kita ada, syukur...

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju tu Bonde sama-sama kita istiqomah dalam mencari kebaikan dan bekalan untuk akhirat, in shaa allah

      Delete
  6. Yang kekal lawo lama sikit bunga plastiklah.

    Ada pengajaran daripada kisah bunga ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha betul tu WP tapi bunga plastik keras kaku jer hehe :)

      Delete
  7. bila sesekali akak berfalsafah, seronok baca,... betul sangat tu kak, kecantikan tidak ada yang kekal, kalau ada yang rupa sama je dari muda sampai ke tua cantik je tu compom dah buat plastic surgery hehehe

    ReplyDelete
  8. cantik luaran xkekal tp cantik dalaman tu insyaAllah kena kekalkan.. hihi

    ReplyDelete

Powered by Blogger.