sweetmuslimah

klikjer

LAZADA



Ahad, 3 Mei 2015

Jingga Tetap Dihati Mama


Sebenarnya mama mengumpul kekuatan untuk menulis di ruang ini untuk kenang-kenangan mama bersama Jingga. 4hb Februari 2014 akan terpahat sebuah memori duka mama kehilangan Jingga. 4 tahun mama bersama Jingga disetiap ruang waktu melewati hari-hari mama dengan kerenah dan kemanjaan Jingga.Kasih sayang mama sangat mendalam pada Jingga. 

Jinggalah tempat mama membebel bila Jingga tak balik rumah,mama marah bila Jingga curi lauk mama didapur,tempat mama bermanja bila keseorangan dirumah ketika kakak-kakak di sekolah dan Jingga juga peneman setia mama bila menonton telenovela.Jingga akan tidur disisi mama,kadang-kadang atas dada mama.Mama mandikan Jingga bila semakin comot.Dan macam-macam lagi yang telah kita lalui bersama sepanjang 4 tahun Allah swt pinjamkan Jingga pada mama dan kakak-kakak.

Bila balik kampung ,Jingga akan mama bawa bersama,walaupun bising dalam kereta hinggakan daddy marahpun mama sabarkan juga.Jingga pada mama lebih dari seekor kucing peliharaan.Mama selalu cakap Jingga dah macam anak mama.

Sebulan nan lalu,Jingga balik rumah selepas tiga hari menghilang.Mama dan kakak risau sangat.Bila Jingga balik, badan kurus dan comot sangat.Mama ingatkan Jingga selsema biasa.Mama belikan glukos yang ada vitamin C untuk pulihkan Jingga.Selera makanpun makin hari makin kurang.Tapi mama tak putus asa beli macam-macam perisa Friskies kegemaran Jingga.Namun 3hb Februari 2014 keadaan Jingga bertambah teruk seolah-olah kena strok dan tak mampu bergerak lagi.Terkujur kaku didalam kandang pagi itu membuatkan mama tahu Jingga semakin hampir meninggalkan mama.Lebih kurang jam 11 pagi 4hb Februari, Allah swt telah ambil semula Jingga dari mama.

Mama sempat lagi membelai tubuh kaku Jingga saat nafas terakhir Jingga pergi.Mama tak berani tapi mama kuatkan hati untuk iringi Jingga ke akhirnya.Petang itu, mama dan daddy kebumikan Jingga di belakang rumah.Mama tak sampai hati nak buang kerana mama tahu dari tanah kita dijadikan kepada tanah jua kita dikembalikan.

Bersemadilah Jingga di alam sana.Suatu hari nanti mama dan kami semua akan ke sana juga.Jingga pergi dahulu dan mama akan tetap kenangi dan kasih sayang mama pada Jingga akan terpahat hingga akhir hayat mama nanti.Insyaa Allah.Terima kasih Allah yang menghantar Jingga untuk jadi sebahagian dari hidup mama selama 4 tahun ini.Mama bersyukur kerana mama berkesempatan menjaga dan menyayangi Jingga. Sedang Rasulullah saw juga sayang akan kucingnya,begitulah Allah ciptakan pelbagai makhluk untuk melengkapi putaran dan menyempurnakan alamNya ini.

Maha Suci Allah...segalanya dari ciptaanMu amat sempurna dan KeesaanMu yang satu jua yang akan kekal selamanya..Allahu Akbar.



Perkongsian mama tentang Jingga berakhir disini.Namun nama anajingga akan kekal bersama mama selagi mama terdaya berkongsi coretan di alam maya ini.Ana panggilan mama dan Jingga kucing kesayangan mama.

2 ulasan:

  1. Semoga jingga tenang disana.. alahai sedihnya.. :(

    BalasPadam
    Balasan
    1. tu lah Mas, sejak tu kak ana dah tak bela anak kucing lagi, sekadar beri makan diluar rumah je bila ada kucing singgah.

      Padam